enggak ada gunanya pelajaran bahasa inggris di sekolah?

Anak SD jaman skrg sdh diajari bhs inggris di sekolah, enggak cuma bhs Indonesia. Klo dulu aku mulai ada pelajaran bhs inggris itu ya wkt klas 1 SMP sampe klas 3 SMA. Jd inget, dulu guru bhs inggris pertamaku itu bu sutinem. Hari2 pertama pelajaran bhs inggris diajari conversation gini:

Guru: good morning

Lalu murid2 disuruh njawab:

Murid: good morning

Guru: how are you?

Murid: fine, thank you. How are you?

Guru: just fine.

Trus diajari lagi

Question: what is your name?

Answer: my name is paijo (disuruh nyebutin nama sendiri).

Q: where do you live?

A: I live in jl.gelatik….dst. (disuruh nyebutin alamat rmh)

Semua murid ditanyain gitu satu-persatu. Trus juga diajari lagu:

That is a window

That is a door

That is a desk and

This is the floor

Sambil nunjuk yg disebutin dlm lagu itu.

Enggak krasa ternyata blajar bhs inggris 6 thn. Tp gini2 ya tetep aja enggak bisa klo disuruh ngomong inggris, hehehe….. Mgkn blajar dr situ makanya anak SD jaman skrg sdh diajari bhs inggris.

Btw, sebenernya sebrapa penting sih pelajaran bhs inggris di sekolah? Sbgn org bilang, skrg era globalisasi, jd klo enggak bisa bhs inggris bakal ketinggalan, malah mgkn sulit cari kerja. Mgkn juga ada benernya pendpt itu. Lha skrg iklan2 job vacancy di internet sering nyantumin syarat: fluent in English both oral and written. Waduh….syarat yg cukup berat buat sbgn bsr kita nih. Bayangken, dr pengamatan sekilas (jgn ditanyaken validitasnya, tentu saja enggak bisa dipertanggungjawabken) temen2 sekolah di ugm dulu, begitu lulus dan mau cari kerja, yg fluent in English both oral and written enggak sampe separo. Sbgn bsr gagal di interview bhs inggris. Klo dipikir2, rada memaluken juga sih, lha wong sdh diajari bhs inggris 6 thn lbh (di semester 1 di ugm dulu juga ada mata kuliah bhs inggris) tp msh tetep aja enggak bisa ngomong inggris. Atau jgn2 lidah kita enggak cocok buat kosakata inggris? Ah, tp rasanya bkn itu mslhnya. Nyatanya dulu di tvri ada pelajaran bhs inggris yg dibawaken oleh nisrina nur ubay, lalu ada anton hilman yg mrk sama2 org Indonesia tp fasih bhs inggrisnya.

Btw, kata ”inggris” katanya serapan dr kata “English” yg sdh disesuaiken dg ejaan (atau lidah?) Indonesia. Lha pantesan di kamus bhs inggris john echols kata “inggris” enggak ada. (hehehe….)

Btw, ada sbgn org ngomong kita hrs bs ngomong inggris klo mau jd bangsa yg maju. Mgkn ada benernya juga. Bangsa inggris dan amerika fasih ngomong inggris dan mrk bangsa yg maju. Tp apa pasti begitu? Lha bangsa jerman juga maju tp mrk sehari2 ngomongnya jerman, enggak ngomong inggris, trus jepang juga maju dan sehari2 ngomongnya jepang.

Kmrn aku ktemu sama org madura. Dia dan temenku ngobrol pake bhs madura, aku bengong enggak ngerti apa yg mrk omongin. Krn aku Cuma bengong org madura itu lalu ngomong pake bhs jawa nanya aku berasal dari mana. Aku bilang dari jawa, jadi maap enggak ngerti bhs madura. Trus dia bilang, gpp mas, bkn salah sampiyan. Itu salahnya sekolah, kesalahan guru2 kita adl ngajari bhs inggris, buat apa wong nanti anak2 enggak pulang ke inggris kok. Harusnya anak2 diajari bhs madura, lombok, bali, dayak, wong anak2 sekolah jauh2 sampe kuliah nantinya pulangnya kan ada yg ke madura, lombok, Kalimantan. Yg pergi ke inggris kan Cuma bbrp gelintir org saja.

Klo dipikir2, ada benernya juga logika sederhana org madura ini. Jadi inget, dulu kakakku stlh selesai sekolah trus ndaftar PTT, lalu ditempatin di puskesmas di pegunungan di wilayah besuki. (besuki dulu terkenal dg tembakau besuki yg mnrt guru di sekolah dulu katanya tembakau besuki adl tembakau kelas satu yg dilelang di pasar eropa). Daerah ini pemandengannya bagus juga, trus udaranya dingin. Klo pas libur semester dulu aku biasanya sebulan nemeni kakakku di puskesmas yg terpencil itu. Masyarakatnya berbhs madura. Krn pendatang baru, kakakku msh enggak ngerti bhs madura, sementara org desa yg fasih bhs Indonesia msh sedikit. Pagi itu kakakku meriksa pasien laki2 paro baya, tp tampaknya pasien ini enggak fasih bhs Indonesia, krn ngomongnya madura terus. Sambil ngukur tensinya, si pasien ditanyain pake bhs Indonesia, dialognya gini:

Dokter: sakitnya apa pak? Pusing2?

Pasien: ya, pusing

Dokter: perutnya mual?

Pasien: ya, mual

Dokter: buang air kecilnya lancar?

Pasien: ya, lancar

Dokter: buang air besarnya?

Pasien: ya, besar…

Hahahaha…kakakku terpingkal2, trus akhirnya manggil perawat yg org madura juga, suruh mriksa pasien ini.

Jd, kembali ke logika sederhana org madura yg tadi aku temui itu, anak2 sekolah enggak usah diajari bhs inggris, tp hrsnya diajari bhs madura, bali, lombok, dayak, biar nanti enggak terjadi kayak kakakku itu tadi. Yg blajar bhs inggris itu mrk yg mau ke inggris saja. Haha…logika yg aneh….……….

 

(jember, 13 maret 2009)

2 Responses to enggak ada gunanya pelajaran bahasa inggris di sekolah?

  1. Logika bagus sebentar lagi ada seminar internasional (tentunya pakai bahasa Inggris, maaf) tapi yang diomongkan justru bagaimana melestarikan bahasa lokal (Jawa, Madura, Sunda dll). Saya juga tampil sebagai membicara paralel, maklum masih belajar,

    • adimust says:

      pak sugeng yg aslinya orang dari desa di kebumen, mau seminar pakai bhs inggris, wah pasti guru bhs inggrisnya dulu akan bangga pak. tapi kedengarannya seminar itu menarik, kapan pak? siapa saja pembicaranya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s