wudel

“oo…bocah ora duwe wudel”, ungkapan ini untuk mengatakan bahwa orang itu enggak pernah capek. apa berarti klo punya wudel lalu tukang capek? katanya kuda enggak punya wudel makanya kuwat terus-terusan lari narik dokar.

kponakanku yg msh klas 1 SD pas lagi makan bareng2 tanya gini, “oom, dulu waktu masih di dalam perut makannya lewat wudel, sekarang makan pake mulut. berarti wudel enggak ada gunanya, kenapa sih kok ada terus? jelek. diilangi aja”.

wah njawab apa ya? wudel enggak ada gunanya katanya, tapi kok tetep ada. klo kata kaum evolusionis, organ tubuh yang enggak dipake lama2 rudimenter. lha kok ini wudel enggak ilang2 ya? hm…. lagi mikir2 cari ide jawaban, ndilalahnya ada teman sms. wah kebetulan nih bakal tak bajak idenya. pas tak tanya, dia njawab gini,” wudel itu gunanya biar danish kapanpun tetep inget sama ibu, karena wkt di perut yg kasi makan danish sampe jadi bayi itu ibu, lewat wudel itu.”

wah….jwbn yang tepat buat anak sekecil kponakanku itu.
bgmn klo diilangi? katanya enggak bisa. klo kita korek2 wudel, trus perutnya jadi mules, berarti ada sarafnya, bahaya klo dipotong. wudel itu nempel sama otot, jadi enggak bisa diilangi meski pake operasi plastik. klo yg operasi plastik justru malah diubah dikit biar sexy katanya. wah…wudelku sexy apa enggak ya? hahaha….. sodara2, wudel sodara2 apa juga sexy? apa malah bodong? kata orang java, wudel bodong, yaitu wudel yang nonjol ke depan artinya bodo. brarti wudel yang nonjol ke belakang artinya pinter? coba priksa wudel sodara2…

konstruksi wudel

kemarin malem kucing di rumah melahirkan bayi. sebelum melahirkan kucing itu tampak gelisah mondar-mandir sambil bunyi. curiga kalau2 mau melahirkan, aku lalu nyiapin kardus dialasi tumpukan koran. betul, jam 12 malam kucing itu bunyi terus, tak tengok di garasi ternyata sedang melahirkan di kardus yg disiapin tadi. aku liat proses melahirkan, hm…ternyata keluar kepalanya dulu, tp msh ada talinya dan tampaknya ari2nya blm keluar, trus induk kucing itu mondar-mandir sementara bayi kucing nggantung2 gitu. bbrp kali mondar-mandir akhirnya ari2nya kluar juga dan bayi kucing gak nggantung2 lagi. ari2nya itu dimakan induknya, trus aku liat wudelnya bayi kucing itu, ya…memang seperti yg dijelaskan temanku.

gini critanya, aku pernah nanya ke teman, bisakah wudel dibikin keluar 5 cm atau berapalah. katanya enggak bisa, karena konstruksi wudel dg tali plasenta enggak sama. ada batas kulit yang berbentuk cincin, terus nyambung ke potongan tali plasenta yang bening kayak jeli. nah tali bening kayak jeli itu yang lalu kering dan lepas sampai batas “cincin” itu. jadi konstruksi wudel itu yang kayak cincin itu mirip2 soket, dan tali plasenta yang bening yang lebih kaya kolagen itu mirip slang. aku liat konstruksi wudel di kucing memang kayak gitu. nah,kalo “cincin” kulit itu longgar kadang2 isi perut keluar nonjol. ada kejadian pasien asites (ada air di perutnya) itu wudelnya menonjol terisi air, tampak transparan kayak balon sebesar kepalan tangan.

jd ingat, di tangkai daun juga ada “cincin” pembatas, kalau daun sudah tua dan menguning, (bbrp jenis tumbuhan daunnya memerah) akan gugur pas di cincin itu.

ohya, tali plasenta yang kaya kolagen itu bisa di pake buat ibu2 yang ingin awet muda katanya.

info dari wudel

aku lagi buka2 catatan ngaji dulu, secara tak sengaja menemukan informasi berhubungan dengan wudel itu. sedikit terkejut, karena sdh lupa dengan pelajaran lama. di catatan itu disebutkan tanda2 sebelum ajal menjemput. wudel ternyata akan ikut memberi info. pada 40 hari menjelang ajal wudel akan berdenyut-denyut utk beberapa saat. dan wudel juga akan memberi tanda akhir hidup kita, ketika kita merasakan sejuk di bagian wudel dan rasa itu akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bagian Halkum. itulah saat kedatangan malaikat maut yang menjemput kita

benarkah tanda itu? hanya allah yang paling tahu. tapi coba bu bidan atau bu dokter atau siapa lah meneliti keterangan soal wudel itu. siapa tahu juga penjelasan ilmiah akan muncul.

adi mustika.  17 juni 2009

One Response to wudel

  1. dan… bu bidan atau bu dokter atau siapa lah yg meneliti keterangan soal wudel itu, mungkin judulnya “Hubungan Timbal Balik antara Keterpengaruhan Wudel, Nasib Manusia, dan Tingkat Kegelisahan Manusia Menjelang Ajal Menjemput : Study Kasus, Wudel-nya Widji”, gelarnya pasti PhD in Wudel-ologi, dan orang memanggilnya Profesor Wudel (Proffesor of Wudel)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s